cun photo cunnya_zps895f1c0f.jpg


BERSAMA SAYA SUTERA KASIH,DALAM RUANGAN DUNIAKU CERITAKU

followers

Monday, 14 January 2013

Cerita Benar Bila AYAH jadi Haruan Makan Anak, Kisah Benar Anak Jadi Penganti Isteri Pada Seorang Ayah

Semalam 11/1/2013 jam 3 ptg saya menerima panggilan dari seorang gadis berusia 18 tahun, berasal dari Perak. Nama sebenar tak boleh saya tulis di sini."Kak Nor, saya nak berkongsi penderitaan dengan kak Nor boleh?. Ibu saya meninggal pada usia saya 9 tahun akibat kanser paru-paru." Itulah ayat pertamanya ketika berbual dengan saya.

"Saya anak tunggal. Sejak usia 9 tahun saya terpaksa menggantikan kerja-kerja rumah sebagai seorang isteri.Memasak, membasuh pakaian, mengemas rumah dan menghidangkan makan untuk ayah saya." cerita Suzi lagi.Bila mendengar cerita gadis ini, pada anggapan saya ia satu kebaikan juga sebagai seorang anak perempuan. Suzi bersekolah rendah sebelah pagi. Semua kerja-kerja rumah tersebut dilakukannya selepas dia pulang dari sekolah.


Begitulah dia lakukan sehingga berusia 12 tahun. Suzi terus bercerita. Tiba-tiba saya mendengar tangisan dari gadis ini. Antara sedu sedan tersekat-sekat percakapan Suzi terus bercerita meluahkan perasaannya. Mendengar cerita selanjutnya saya mula merasa geram dan sakit hati.

"Semasa usia saya 12 tahun, ketika itu saya sudah didatangi haid dan bentuk tubuh badan saya mula subur, saya sudah seperti anak gadis belasan tahun. Tubuh badan saya agar besar tinggi dan adakalanya ramai yang menyangka saya berusia 16 tahu ketika itu. Kadang-kadang terasa malu bila ada lelaki yang suka memandang tepat pada payudara saya yang agak besar. Mahu tidak mahu saya mula memakai tudung." Cerita selanjut gadis ini.

Oleh kerana dia masih berusia lingkungan kanak-kanak, ketika hendak membeli pakaian dalam di bandar, dia terpaksa meminta ayahnya menemaninya. Begitu juga dengan pembayaran, manalah gadis kecil ada duit untuk membelia barangan keperluanya kalau tidak meminta dari ayahnya. Suzi memang manja dengan ayahnya.

"Teringat saya ketika kali pertama saya membeli pakaian dalam (bra). Ayah sibuk memilihkan untuk saya warna-warna yang menarik. Saya agak malu, tetapi bila saya fikirkan itu adalah ayah saya, saya tidak kisah. Sehinggalah saya mencuba bra, ayah mahu saya tunjuk pada saya. Setiap helai saya mencuba saya tunjuk pada ayah, ayah senyum " cantik" kata ayah. Pada anggapan saya tak salah sebab lelaki itu ayah saya." cerita suzi lagi.

Menurut Suzi, ayahnya tidak  menampakan ada niat tidak baik padanya. Semua ini berlaku sehingga Suzi tingkatan tiga sekolah menenggah.

"Sewaktu saya di tingkatan tiga ketika itu akan menduduki peperiksaan PMR, pada suatu malam 16/8/2009, lebih kurang jam 9 malam, hujan dan ribut sangat kuat. Aku merasa takut tidur di bilik seorang. Lantas aku tidur sekatil dengan ayah. Malam itu buat pertama kalinnya aku merasakan tidur dalam pelukan ayah setelah lebih kurang 8 tahun tidak pernah tidur bersama ayah.Aku lena tidak sedar mungkin kehangatan pelukan ayah. Tiba aku seolah-olah bermimpi ada seorang lelaki sedang meramas payudaraku. Aku membiarkan saja, anggapanku mungkin itu satu mimpi yang menyeronokan." cerita suzi lagi

Cerita suzi memang panjang. Saya terpaksa pendekkan. Kata suzi lebih kurang dekat hendak azan subuh, dia rasakan tubuhnya di tindih oleh satu lembaga. Suzi tersedar dan dilihatnya ayah berada di atas perutnya sambil memgumul payudaranya. Suzi tidak sedar bila masa ayahnya membuka pakaian suzi. Suzi merasakan kenikmatan. Anggapan suzi mungkin ayahnya melakukan setakat itu saja. Suzi mula merasakan punggungnya diangkat dan ketika itu ayahnya sudah mula ingin melakukan persetubuhan. Suzi cuba menolak perbuatan ayahnya. Berkali-kali dia merayu agar ayahnya tidak meneruskan perbuatan terkutuk itu.

"Ayah, jangan ayah, jangan, ayah tak nak ayah." Namun suzi sebenarnya lemas kenikmatan bila ayahnya begitu ghairah melayan nafsu suzi pada bahagian sulitnya. Akhirnya subuh itu suzi tenggelam kelemasan bersama kehilangan mahkota yang diragut oleh ayahnya sendiri. Air matanya menitis tak henti-henti penuh rasa kekesalan, namun pujukan ayahnya membuatkan dia lemah.

Sejak malam itu dia mula dapat merasakan apa erti nikmat seks. Keinginannya mula meronta-ronta. Akhirnya peristiwa sama berulang. Sehinggalah suzi berusia 17, ayahnya sentiasa melayan nafsunya. Mereka sama-sama lemas tenggelam dalam kepuasan dan dosa.

Kini Suzi sendirian bila pada 6 januari 2013 ayahnya meninggal dunia kerana terlibat satu kemalangan jalanraya. Ayahnya yang menunggang motor mati ditempat kejadian sewaktu hendak ketempat kerja...

(Apakah yang akan berlaku seterusnya dengan suzi? Ikuti kisah suzi dalam tulisan saya akan datang. Kisah ini bukan berniat untuk mengaibkan seseorang ,ianya sekadar untuk dijadikan pedoman untuk kita semua)


No comments: